ABU’KU DAN SEPATU BERGIGI

“Cu…belikan Abu’1 sepatu bergigi…”.

Nah…apa yang kalian pikirkan jika kakek kalian mengatakan ini pada kalian?  Terbayangkah bagaimana rupanya sepatu bergigi?  Hehe….

Kalian punya kakek? Pastilah ya…hehe….  Tinggal apakah kalian masih diberi kesempatan menikmati waktu bersama mereka hingga sekarang atau nggak, ya kan? Aku termasuk yang beruntung, beliau masih ada…sampai tulisan ini dibuat (dan semoga lama setelahnya juga).  Saat kita kecil…mereka berlomba memanjakan cucu-cucunya.  Meladeni bermain saat ayah sudah kelelahan bekerja seharian dan ibu kerepotan mengurusi rumah serta anak-anaknya.

Pada kasusku…mereka mengajariku.  Abu’ku…begitu takut melihat rumah kami yang dibangun diatas tanah sabah2.  Bahkan anak sungai yang lumayan besar membentang hanya 20 meter dibelakang rumahku.  Belum lagi parit-parit kecil dikiri dan kanan jalan.  Lalu fakta saat musim hujan, air sungai selalu meluap…banjir.  Maka setelah memperhatikan hal-hal tersebut, mempertimbangkan lalu diputuskanlah…bahwa wajib hukumnya bagiku untuk bisa berenang!

Mungkin beliau khawatir, siapa tahu cucu perempuan semata wayangnya saat itu tenggelam karena dikelilingi air, hehe….  So…kelas berenangku pun dimulai.  Bukan dikolam renang…tapi langsung disungai, wkwkwk….^_^V

Itu dulu…ingatan masa kecilku tentang guru berenangku, Abu’.  Ayah tersayang dari Emakku.  Dan untuk waktu yang sangat lama, kami jarang bersua.  Dipisahkan jarak yang sangat-sangat jauh membuat beliau selalu Abu’ yang kukenang saat kecil dulu.  Abu’ yang gagah dan kuat, Abu’ yang selalu menggendongku di punggungnya yang tegap, Abu’ yang mengajariku berenang dengan tangkas.  Subhanallah…aku lupa satu hal, ternyata waktu berlalu dengan cepat.  Aku bukan bocah ingusan lagi dan beliau tentu sudah sepuh sekarang.  Ingatanku tentang beliau baru di update seminggu yang lalu.

Beliau datang ke rumah diantar bibi dan pamanku.  “Rindu dengan cucu”, kata beliau padaku.  Sekalian mau melihat cicitnya, anak saudaraku alias keponakanku.  Haha…tak terasa, bahkan beliau sudah punya cicit.

Subhanallah…luar biasa, beliau dianugerai Allah swt umur yang panjang hingga sempat menengok cicit.  Usia beliau sekarang sudah hampir sembilan puluh tahun.  Tapi uniknya…beliau masih terlihat sehat.  Bahkan lebih sehat dari Ama3-ku sekalipun beda usia jauh.  Rahasianya…menurut beliau adalah gaya hidup sehat.  Selalu bergerak, beraktivitas!

Nah, dari sini nih…ceritanya bermula.  Beliau yang sudah sepuh itu masih melanjutkan aktivitas mengurus kebun karetnya.  Meskipun sudah dilarang anak dan cucu, tapi biasalah…tetep ngotot pergi, hehe….  Namanya juga orang tua, nggak bisa disuruh diam dirumah.  Diminta istirahat malah merasa sakit, ckckck….

Jadi…setelah ngobrol ngalur ngidul tentang kebun karet akhirnya terlontarlah permintaan di atas.  Dan pertanyaanku pada kalian masih tetap sama, apa yang terbayang di benak kalian saat kakek kalian yang berusia hampir sembilan puluh tahun berkata, “cu…belikan Abu’ sepatu bergigi…”?  Nah lho???  Bingung kan???

Emakku yang ikut serta dalam obrolan itu mengernyitkan dahi.  Beliau berfikir keras…akhirnya…”sepatu bola…”, terjemah Emakku.  Hah???  Yang bener aja?  Masa’ sih Abu’ mo pake’ sepatu bola?  Wkwkwk….  Tapi aku juga blank…bingung, apaan yah sepatu bergigi?  Masih mending juga Emak mikir itu sepatu bola, coba kalo mikir sepatu yang ada giginya…sepatu kepala tikus kayak punya keponakanku si Adit…gawat kan?  Hehe….

“Itu cu…sepatu yang ada gigi di telapaknya…”, clue-nya keluar.  “Tuh…kan, Emak bilang juga apa…pasti sepatu bola!!”, sahut Emakku sok teu.  “Sepatu yang alas kakinya gitu kan…sepatu bola”, lanjut beliau lagi.  Hah…masak sih?  Yang bener aja Abu’ mo pake’ sepatu bola di kebun karet?  Jangan-jangan aku punya Abu’ gaul yah???  Mentang-mentang sekarang tim Indonesia mo berlaga, jadi mo ngoleksi sepatu bola juga?  Ampyuuun….  Rupanya wabah bola tak hanya milik kaum muda, yang manula pun tak mau kalah.  Keningku sekarang yang berkerut!

Dan…tak ada clue berikutnya!  Kesimpulan sementara, 55 %…sepatu bola!  Mau mengajak beliau ke pasar sebelum lebaran…nggak tega euy!  Orang satu kota pada tumpah ke pasar semua, berdesak-desakan!  Kasihan Abu’ kan?  Akhirnya…aku pergi bertualang sendiri.  Naik dari satu toko sepatu ke toko sepatu lainnya.  Memperhatikan berbagai alas sepatu.  Dan kesimpulannya…sepatu yang giginya paling menonjol memang sepatu bola.  What???

Begitulah…aku cuma bisa memandangi sepatu bola yang dipajang dengan nelangsa.  Mau dibelikan…agak ragu.  Jangan-jangan bukan ini?  Kan baru 55 %, ntar kalo salah susyeeh, hehe….  Jadi aku kembali kerumah dengan tangan hampa.  “Nanti ya Bu’…kita jalan-jalan ke pasarnya habis lebaran aja.  Biar puas nyari sepatu bergiginya…”, kataku akhirnya.  Beliau idem.

Nah, baru tadi ngajakin beliau ke pasar.  Toko pertama, lewat….  Toko kedua, lewat juga!  Disana berpapasan dengan kakak sepupuku yang kaget menegur beliau.  “Lho…ada Upuy4 disini.  Bla bla bla…”, sempat ngobrol sebentar lalu melanjutkan perjuangan…mencari sepatu bergigi!  Maka…sampailah kami di toko ketiga.  Sementara aku sibuk membolak-balik sepatu bola warna-warni di etalase…Abu’ rupanya sudah menemukan tambatan hati, si sepatu bergigi!  Aku melongo’…takjub, memandangi beliau yang datang tergopoh ke arahku dengan menyunggingkan senyum paling lebar dan membahagiakan, seolah berkata, ”hore…!”.   Itu benar-benar ekspresi yang kukenal…ekspresiku saat pertama kali berenang tanpa pelampung!

Dan ya ampyuun…ternyata oh ternyata saudara dan saudariku tercinta, sepatu bergigi itu adalah SEPATU SEKOLAH merk L***O.

Abu’ oh Abu’….  Alhamdulillah akhirnya sepatu bergigi pun ketemu!  Semoga Abu’ panjang umur dan sehat selalu, insya Allah masih banyak cicit yang belum dilihat.  Semoga menjadi generasi manula yang masih ada di usia seratus tahun…amin….  ^_^V

Cat. :

1Abu      :  Kakek

2Sabah :  Tanah di daerah rendah, gambut

3Ama     :  Bapak

4Upuy   :  Datuk

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s